Categories: DotA 2

‘Saya terus berjalan’: Rencana Ceb Untuk Kembalikan OG Dota 2 Ke Jalurnya Setelah Season Neraka

Setelah enam penampilan berturut-turut di The International Dota 2, organisasi legendaris OG akan menonton edisi tahun ini dari pinggir lapangan. Meskipun menyelesaikan dengan baik di DreamLeague Musim 21 minggu lalu, veteran OG Sébastien “Ceb” Debs menyimpulkan tahun 2023 tim dengan blak-blakan: “Saya pikir musim lalu ini seperti neraka bagi para pemain.”

Juara TI dua kali itu menyesali musim yang meminta rosternya dalam wawancara 29 September dengan Pedro Romero di SuperJitu. Tidak semuanya ada di OG, sejujurnya; antara perang di Ukraina, masalah visa, perubahan daftar pemain di menit-menit terakhir, dan tekanan kompetisi secara umum, musim skuad menjadi tidak stabil.

“Sangat menyedihkan untuk melakukan banyak upaya dan ketika Anda siap untuk menunjukkan apa yang telah Anda kerjakan, sesuatu yang tidak berhubungan dengan Dota menghentikan Anda,” kata Ceb, mencatat bahwa selama bertahun-tahun berkompetisi dan melatih Dota , tahun ini adalah salah satu tahun yang paling menantang.

OG berjuang untuk menurunkan lima pemain secara konsisten sepanjang tahun dengan Ammar “ATF” Al-Assaf pergi sebelum musim dimulai, perwakilan Rusia Evgenii “Chu” Makarov dan Mikhail “Misha” Agatov pindah ke peran sebagai pelatih, Dmitry “DM” Dorokhin meninggalkan daftar dua minggu lalu, Ivan “MinD_ContRoL” Ivanov berdiri dua kali dan Ceb sendiri kembali untuk membantu tim melewati Riyadh Masters dan DreamLeague.

Ceb mengakui beberapa masalah ini berdampak pada skuad lain, namun frekuensi penderitaan OG yang dialami mereka tentu tidak membantu. “Sangat, sangat sulit untuk membangun sebuah proyek dan membangun tim ketika Anda tidak memiliki stabilitas dan Anda tidak memiliki orang-orang yang sama sepanjang musim,” katanya kepada Blix, menggambarkan dirinya sebagai “petugas pemadam kebakaran” tempat pemadaman. menyalakan setiap peristiwa.

OG memasuki kualifikasi TI 12 dalam performa yang buruk setelah gagal keluar dari babak grup di Riyadh dan di DreamLeague Musim 20 tetapi telah mengumpulkan poin DPC yang cukup untuk mendapatkan unggulan teratas untuk kualifikasi yang sangat penting tersebut. Sayangnya, hal itu tidak terjadi pada skuad, yang kalah dari Team Secret dan Quest—yang terakhir berhasil mencapai pesta besar.

Secara keseluruhan, hasil terbaik OG tahun ini terjadi pada penutupan musim pra-TI di DreamLeague Musim 21. Penampilan mereka di DPC Western Europe Tours satu dan dua memberi mereka tempat di Major pertama tahun ini di ESL One Berlin, tapi jika tidak, ini adalah tahun yang patut dilupakan bagi Ceb dan OG.

Ceb menggambarkan absennya TI 12 sebagai “kesalahan besar,” dan bahwa OG Super Jitu berada di puncak Dota yang bertarung memperebutkan trofi. “Tim OG Dota tidak punya tempat lain selain bersaing di papan atas untuk meraih gelar dan kapan pun kami jauh dari itu, maka banyak refleksi diri yang harus dilakukan.”

Ia menggarisbawahi, jika ada pemain pengganti di Dota, dampaknya terhadap tim yang kehilangan pemain karena faktor luar akan lebih kecil. Menurut Liquipedia, sebanyak 14 kali tim terpaksa mengganti pemainnya pada ajang tingkat satu pada tahun 2023—mulai dari masalah visa hingga penyakit pemain.

Jika sebuah tim memiliki pemain pengganti, satu atau dua pemain yang mengetahui gaya skuadnya dengan baik dan dapat menjaga skuadnya tetap kompetitif. “Anda hanya perlu membawa seseorang yang benar-benar baru ke dalam proyek ini, ke dalam tim,” kata Ceb, menjelaskan bahwa, meskipun tampaknya hanya seperlima dari daftar pemain yang berbeda, kemunduran terjadi di seluruh unit.

Oleh karena itu, fokus Ceb untuk musim depan adalah pada stabilitas roster—membangun lima inti yang dapat hadir di berbagai acara dan secara konsisten bermain bersama di server. Dari sana, langit adalah batasnya.

Sedangkan untuk dirinya sendiri? Pemain veteran Prancis ini telah beralih dari pemain aktif menjadi pelatih tim, hingga pensiun selama lebih dari setahun—namun ia masih mendapati dirinya tidak mampu menggunakan mouse dan keyboard.

Untuk ini, Ceb memuji permainan itu sendiri. “Keindahan Dota adalah Anda tidak pernah menjadi yang terbaik,” katanya, seraya menambahkan bahwa merebut trofi kemudian tersingkir dari turnamen berikutnya memaksanya “kembali ke lab.” Di sinilah Ceb berkembang, dengan tantangan untuk kembali ke puncak Dota sebagai bagian paling menyenangkan dari permainan ini.

Kita lihat saja performa OG selanjutnya di bulan Desember, jika memungkinkan kita akan melihat Ceb dan kru beraksi di ESL One Kuala Lumpur.

lynxgaming

Recent Posts

Bug Infinite Sentry Wards Dan Hancurkan Fountain Baru Di Dota 2

Highlight Valve memperkenalkan pembaruan gameplay baru 7.33 yang membawa perubahan signifikan pada game, termasuk peta…

10 bulan ago

RRQ Hoshi Melakukan Kesalahan Dengan Tidak Men-banned Estes, Kata OhMyV33NUS

Highlight Blacklist International mengamankan kemenangan 3-2 melawan RRQ Hoshi di playoff braket atas M4 World…

1 tahun ago

Qojqva Sebut Pemain Carry Terbaik di Dota 2

Highlight Livestreamer Team Liquid Max "qojqva" Bröcker memberikan pendapatnya tentang dua pemain carry terbaik di…

1 tahun ago

Eksklusif: T1 Faker pada Heechul

Lee “Faker” Sang-hyeok telah bersama SK Telecom T1 sepanjang kariernya di League of Legends, memenangkan…

1 tahun ago

3 champion terbaik untuk melawan Zoe

Tertulis di bintang-bintang bahwa Zoe adalah salah satu juara LoL yang paling menyebalkan untuk dihadapi…

1 tahun ago

Evil Geniuses Datangkan 2 Pemain All-Star Siap LCS Ke Roster

Evil Geniuses membawa dua tambahan baru untuk bleed blue. Ini merupakan musim yang sangat penting…

1 tahun ago